Bank Bukopin - Pembangunan Jaya Property Kerja Sama Pembiayaan Perumahan

Jakarta, 4 Maret 2015 – PT Bank Bukopin Tbk dan KSO Pembangunan Jaya Property hari ini menyepakati kerja sama untuk pembiayaan KPR Landed House Double Decker Ancol.

Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama pembiayaan tersebut dilakukan oleh Direktur Retail Bank Bukopin Agus Hernawan dan Direktur Utama KSO Pembangunan Jaya Property Gatot Setyo Waluyo di Seafront Office Jaya Ancol, pada hari Rabu, 4 Maret 2015.

Melalui kerja sama ini, Bank Bukopin menyediakan pembiayaan KPR Landed House Double Decker Ancol untuk 2 tipe unit yaitu Tipe Panorama ukuran 9 x 25 m2 yang terdiri dari 4 lantai dengan 4+1 bedrooms, dan Tipe SeaScape ukuran 8 x 18 m2 yang terdiri dari 4 lantai dengan 4+1 bedrooms.

KSO Pembangunan Jaya Property merupakan perusahaan patungan kerja sama antara PT Pembangunan Jaya Ancol, Tbk dan PT Jaya Real Property, Tbk.

Agus Hernawan menjelaskan perjanjian kerja sama pembiayaan perumahan antara Bank Bukopin dengan KSO Pembangunan Jaya Property akan berlangsung hingga 2 tahun ke depan.

“Kami berharap kerja sama ini dapat terus dikembangkan kedepannya,” ujarnya hari ini.

Landed House Double Decker Ancol merupakan klaster yang berada di kawasan Ancol dengan luas areal keseluruhan mencapai 2,6 hektar dan terdiri dari 90 unit rumah mewah.

“Langkah ini adalah bagian dari strategi Bank Bukopin untuk memperkuat positioning pada segmen kredit konsumer,” lanjutnya.

Per September 2014, total kredit yang disalurkan Bank Bukopin mencapai Rp50,4 triliun. Dari total angka tersebut, kredit ritel mencapai Rp32,33 triliun, terdiri dari segmen UKM sebesar Rp19,9 triliun, segmen mikro sebesar Rp4,8 triliun dan segmen konsumer sebesar Rp7,6 triliun. Sementara kredit komersial yang disalurkan pada periode yang sama mencapai Rp18,09 triliun.

Di sisi lain, dana pihak ketiga yang dihimpun perseroan hingga periode yang sama mencapai Rp64,1 triliun. Dengan pencapaian itu, sampai dengan September 2014 Bank Bukopin membukukan laba bersih Rp 677 miliar.

 
Tentang Bank Bukopin

Bank Bukopin berdiri pada 10 Juli 1970. Sejalan dengan waktu, Bank Bukopin terus tumbuh dan berkembang hingga masuk ke dalam kelompok bank menengah di Indonesia. Bank Bukopin merupakan bank yang fokus pada segmen ritel, terdiri atas sektor UKM, mikro, dan konsumer serta pada segmen komersial.

Per Desember 2014, saham Bank Bukopin dimiliki oleh Kopelindo (25,66%), Bosowa Corporindo (22,42%), Negara RI (11,43%), dan Publik (40,49%).

Sampai saat ini Bank Bukopin beroperasi di 22 provinsi, memiliki 40 kantor cabang, 119 kantor cabang pembantu, 145 kantor kas, 87 kantor fungsional (layanan mikro), 39payment point, serta 8 pick up service.

Seluruh kantor Bank Bukopin telah terhubung dalam satu jaringan real time online. Untuk mendukung layanan ke nasabah, Bank Bukopin juga mengoperasikan 606 mesin ATM dan 1.346 perangkat mini ATM. Kartu ATM Bukopin terkoneksi dengan seluruh jaringan ATM BCA Prima, ATM Bersama dan Plus di Indonesia.

Sesuai dengan moto ‘Memahami dan Memberi Solusi’ Bank Bukopin senantiasa melakukan inovasi dan peningkatan layanan kepada para nasabahnya.

 
Untuk keterangan lebih lanjut silakan menghubungi:

Tantri Wulandari
Sekretaris Perusahaan
PT Bank BukopinTbk.
corsec@bukopin.co.id
Telp. +62 21-7988266
Rosana Devita Anwar
Kepala Divisi Kredit Konsumer
PT Bank Bukopin Tbk
rosa@bukopin.co.id
Telp. + 62 21-7988266
Hp +62 811-999035